Audit Kepala Desa Baho Dan Para TPK DD/ADD 2020 Harapan Warga. | TOPINFORMASI.COM

Audit Kepala Desa Baho Dan Para TPK DD/ADD 2020 Harapan Warga.

/ Selasa, 20 April 2021 / 05.45


topinformasi.com|

Kabupaten Nias Utara, Jumat 19 April 2021.

Anggaran Dana Badan Usaha Milik Desa Baho Kecamatan Lotu Kabupaten Nias Utara Sumatera Utara sebesar Rp.160 juta rupiah lebih diduga Raib ditangan kepala Desa Baho.


Hal itu disampaikan oleh inisial JLH salah satu warga Baho  saat dikonfirmasi pada hari Ini, Kamis 15/04/2021.

Dana Bumdes dari APBDes  tahun 2020 yang diduga dikorupsikan oleh Kepala Desa Baho hingga saat ini hilang seperti ditelan bumi. Diduga dinas PMD Nias Utara dan Camat  lotu terkesan bungkam terhadap Dana sebesar 160 jt  tersebut  tanpa jejak. Diiduga Kades Baho ada main mata antara  Kadis PMD dan Camat lotu, Jelasnya JLH.

"Saya sangat kecewa kepada Kepala desa Baho Ahmad, yang akhir-akhir ini terkesan membandel karena  berani mengkorupsikan dana Bumdes."Terang JLH.

Lanjut JLH  mengatakan, bukan main-main 162 Jt  ini kemungkinan Kades Baho  ada bekerja sama dengan anaknya yang telah diangkat menjadi salah satu perangkat Desa  sehingga kejadian di desa pun berdampak pada  keputusan yang ditetapkan oleh anaknya berinisial KH. 

Lebih jauh JLH menjelaskan bahkan aparat desa Lain terkesan tidak lagi berkutik.

"Ya saya menilai  aparat desa lain tidak berkutik lagi  hanya disuruh diam, karena merasa takut di copot oleh Kades." Ungkap JLH.

Bahkan Inspektorat kabupaten Nias Utara diduga tidak mampu berbuat apa-apa  dan beberapa kali di kasi teguran namun Kades tidak peduli.

Akibat perbuatan oknum Kades Baho, pihak Inspektorat Kab.Nisut   berapa kali sudah ditegur dan disuratin namun tidak ada direspon. 

"Karena tidak bisa mempertanggung jawabkan 

Segala temuan atas dugaan menggelapkan  Anggaran Bumdes Desa Baho Tahun 2020 kepada pihak Inspektorat

sehingga sehingga kasus tersebut pihak Inspektorat  telah merekomendasikan kepada pihak Aparat Penegak Hukum(APH)dalam hal ini  kepada Polres Nias," Tutur JlH.

Di tempat terpisah salah  seorang perangkat desa inisial AH kecewa atas sikap Kades yang tidak transparan kepada kami dan juga kepada masyarakat. 

"Menurutnya kepengurusan Bumdes Baho belum dibentuk, dan  ini sebenarnya  merupakan salah satu kelengkapan administrasi pencairan Anggaran Dana Bumdes.

Namun Camat dan BPM  merekomendasikan pencairan dana Bumdes tersebut. Saya menduga hal tersebut ada kerjasama dengan pihak atasan, Jelasnya AH.

AH berharap kepada pihak Inspektorat Nias Utara untuk segera mengaudit Kepala Desa Baho dan para pelaksana kegiatan DD/ADD Tahun 2020 dengan transparansi, Ujarnya(SW).


 

Komentar Anda

Berita Terkini